Liverpool Menang Melawan AjaxLiverpool Menang Melawan Ajax di Stadium Anfield

Liverpool Menang Melawan Ajax menjadi salah satu pertandingan di liga champion UEFA yang di adakan di stadion Anfield kemarin.

The Reds mencatat tempat mereka di babak 16 besar Liga Champions dengan kemenangan atas Ajax. Sebuah pertemuan yang pintar dan diselesaikan di menit ke-58 ketika Curtis Jones memanfaatkan kesalahan penilaian Andre Onana atas umpan silang Neco Williams untuk membalikkan bola.

Jurgen Klopp menyerahkan debut Eropa kepada kiper pilihan ketiga Caoimhin Kelleher untuk The Reds menggantikan Alisson. Yang absen dalam pertandingan itu sebagai tindakan pencegahan.

Kelleher membuat kasus untuk no.2 baru

Cedera pada Alisson sering membuat Liverpool khawatir. Penampilan Adrian yang tidak menentu dan tidak banyak membantu meningkatkan kepercayaan diri bahwa posisi penjaga gawang berada di tangan yang baikb setiap kali pemain inti tidak dapat mengikuti pertandingan.

Tapi di Caoimhin Kelleher, yang menjadi seorang pemain sepak bola cadangan yang handal dan mungkin akhirnya ia akan muncul. Dan melakukan debutnya di Eropa melawan tim Ajax yang telah mencetak 38 gol dalam delapan pertandingan terakhir mereka sejak kalah dari The Reds.

Akan tetapi, pemain berusia 22 tahun itu berhasil melakukannya dengan baik dalam perjalanan terakhirnya di Anfield. Melalui serangkaian serangan yang bagus di kedua babak. Dengan beberapa aksi yang benar – benar menarik perhatian para penonton dan komentator.

Usaha membelok Noussair Mazraoui tampaknya bertujuan untuk melakukan tendangan sudut kanan atas The Kop sampai Kelleher menepisnya dengan penyelamatan dengan tangan kanan.

Ketika Klaas-Jan Huntelaar melepaskan sundulan ke kiper rookie Liverpool dari jarak dekat di menit-menit akhir. Bola yang seharusnya dapat masuk ke dalam gawang tersebut berhasil di tangkisnya.

Lebih dari sekadar menghentikan tendangan bola tersebut. Kepercayaan diri Kelleher adalah sifat yang baik dalam distribusi dan memerintah pemain lain dalam areanya.

Dengan bukti tersebut, pemain Liverpool bernomor punggung tiga dapat menaikan perintahnya di lapangan sepak bola.

Sebuah gol dibuat oleh Liverpool

Selangkah demi selangkah, visi Jurgen Klopp tentang tim lokal mulai terwujud. Liverpool menunjuk tujuh lulusan akademi dalam skuad hari pertandingan untuk menghadapi para pemimpin Eredivise dengan tiga peran utama dalam permainan itu sendiri.

Selain clean sheet Kelleher, manfaat lain dari pengembangan lebih yang dilakukan di pusat saraf Kirkby muncul tak lama sebelum jam tayang. Umpan silang melayang Neco Williams menipu Andre Onana, yang salah dalam menentukan jalur bola dan gagal mencuri bola. Dan membiarkan Curtis Jones menangkap bola jauh dari tiang gawang.

Hal tersebut telah tercatat dalam buku sejarah dan juga, karena dua pemain sepak bola muda tersebut bergabung untuk berusaha mencetak gol dalam sejarah Liga Champions Liverpool pertama mereka .

Revolusi pemuda Klopp telah lahir dari kebutuhan, bukan kemewahan. Tetapi mereka yang dipanggil ke garis depan telah menunjukkan bahwa masa depan Liverpool telah terlihat sangat cerah.

The Reds Pulang ke Kandang

Satu poin merupakan poin yang sangat dibutuhkan Liverpool untuk mencapai babak 16 besar Liga Champions. Dengan dua pertandingan tersisa, Klopp memiliki tugas penting yang harus di peroleh pada pertandingan grup final melawan Midtjylland.

Tapi kemenangan tipis atas tim Erik ten Haag dalam permainan yang sedingin  musim dingin di Anfield akhirnya berhasil menyelesaikan tugas mereka. Tanda-tanda bahwa pemain sepak bola dari tim Liverpool yang lebih familiar akan segera kembali terlihat saat mereka menekan tim tamu tanpa henti sepanjang 90 menit.

Liga Premier telah melihat sisi terbaik dan terburuk dari tim Klopp saat mereka menyesuaikan diri dengan keadaan sepakbola sekarang. Dan Akhirnya, mereka berhasil mengamankan tempat di babak penyisihan pertama untuk kompetisi klub elit Eropa. Bagaimanapun juga hal tersebut  adalah tanda bahwa rasa normalitas mungkin akan segera terjadi.

Tak ada lagi keheningan para fans di Lapangan

Hari Minggu akan menandai babak baru dalam normal baru. Dengan beberapa pendukung Liverpool membuka kembali stadiun mereka yang telah lama ditunggu-tunggu ke Anfield untuk kunjungan Wolves.

Sembilan bulan sejak suara-suara terakhir terdengar dari The Kop telah menyaksikan pertandingan dimainkan dengan cara yang sangat bersih dan bebas.

Kunjungan Ajax, telah ditetapkan sebagai pertandingan tertutup terakhir di Merseyside. Dimana protokol yang di keluarkan oleh pemerintah akan segera di tarik, dan mengakhiri masa lockdown secara global.

Mungkin hanya ada 2.000 penggemar yang melakukan social distancing ke Anfield akhir pekan ini. Tetapi suara gemuruh para supporter akan terdengar lagi dalam waktu dekat..

Pujian Jurgen Klopp

Jurgen Klopp memuji “talenta top” Caoimhin Kelleher setelah penjaga gawang dengan hasil akhir pertandingan Liverpool Menang Melawan Ajax 1-0 di Liga Champions.

Dimulai saat Alisson mengalami cedera hamstring, Kelleher menjadi penjaga gawang kedua yang menjaga clean sheet pada debutnya untuk Liverpool di Liga Champions.

Kelleher, 22, membuat empat penyelamatan saat gol Curtis Jones pada menit ke-58 terbukti cukup untuk mengirim juara Liga Premier itu ke babak 16 besar dari Grup D.

Klopp memuji penjaga gawang dan mengatakan bahwa distribusi pemain asli Irlandia tersebut adalah alasan utama dia memutuskan untuk menggantikan Adrian dengan Kelleher.

Kelleher berhasil melakukan operan sebanyak 30 dari 42 operan untuk Liverpool. Yyang memiliki kekhawatiran cedera lebih lanjut atas Jordan Henderson dan Andy Robertson.

Tapi Klopp optimis bahwa keduanya dapat kembali ke tim menjelang pertandingan hari Minggu di kandang melawan Wolves.

Baca juga : Rencana Liverpool Tahun Depan